“Anak Laki-Laki Lagi? Yang Sabar Ya..”

brothers
sumber foto: greenmegsandhan.tumblr.com

Pernah ngga dengar orang bilang seperti itu, temen-temen? Aku sering :D.

Aku punya dua anak laki-laki. Yang satu usianya 16, yang satu lagi 11.

Dulu sekali sewaktu aku hamil pertama, aku memang berdoa, ingin punya anak laki-laki. Kenapa? Karena aku ngga punya kakak laki-laki :D. Sampai aku kuliah, aku masih berharap banget punya kakak laki-laki. Kayaknya punya kakak laki-laki itu keren, gitu loh. Kalo ada yang ganggu aku, ada yang belain. Kalo ada cowo yang lagi naksir aku, ada yang jagain. Enak aja kayaknya punya kakak laki-laki itu. Aku ga ingin punya kakak perempuan karena aku bawel dan membayangkan aku punya kakak perempuan yang juga bawel itu mengerikan sekali.

Jadi, aku senang luar biasa banget waktu anak sulungku beneran cowok. Nah, waktu kehamilan kedua, udah pasti ketebak kan, aku minta anak perempuan? Iyess.. aku berdoa pingin punya anak perempuan. Sampai kehamilan 5 bulan, aku masih yakin banget itu janin adalah cewe. Tapi Tuhan punya niat jauh beda sama aku punya keinginan :D. Waktu di USG kelihatan banget bahwa janin ini juga anak cowo. Aku inget bener Dokter bilang seperti ini: “Ibu, jangan didoain cewe lagi ya nanti jadi aneh-aneh bayinya. Harusnya seneng dong punya anak laki, kan orang Batak, anak laki lebih berharga kan..”

(Jujurnya, kata-kata kayak gini kayak nampar pipi aku aja deh. memang betul bagi orang Batak, anak laki itu berharga banget. Tapi berhubung aku sendiri anak perempuan, kadang aku jadi merasa terhina dan ga berharga, paling engga, ga seberharga anak laki-laki.. wkwkkw lebay pisan).

Nah singkat cerita aku memang (cuma) punya dua anak laki-laki, sampai sekarang. Pernah kepikiran pingin punya anak ke tiga? Pernah dong. Dipanas-panasin sama temen-teman dan sodara-sodari dan pamili supaya punya anak cewe? Pernah banget. Dan tau ngga apa kata-kata umum yang keluar dari harapan mereka? “Ephin, bikin lagilah anak ke tiga, siapa tau cewek, bisa nemenin mamanya kalau udah gede. Kalau anak laki mana mau nemenin mamanya.” Itu salah satu alasan mereka supaya aku mempertimbangkan punya anak ketiga. Kalimat lain yang terdengar kalau aku baru cerita bahwa aku punya dua anak dan dua-duanya laki-laki adalah, “Aduh, jagoan semua ya? Yang sabar ya… Cari anak cewelah supaya seimbang..”

Aku suka ketawa sendiri… dan merasa ngenes… apa bener, punya anak laki-laki lebih dari satu itu – tanpa anak perempuan – patut dikasihani? Sampai aku diminta bersabar.. cari anak perempuan biar hidupku seimbang… cari anak cewe supaya ada yang nemenin aku kalo udah tua… Hmmm…

Waktu si anak sulung masih TK, aku yang mengantar dan menunggu dia di sekolah. Di sana banyak ibu yang juga nungguin anak. Ada seorang ibu yang karakternya sanguin banget, sama banget sama aku. Sayangnya aku lupa namanya. Kami sahabatan. Kami sama-sama sedang hamil anak ke dua. Anaknya yang sulung perempuan. Suatu hari dia bilang begini:

“Punya anak cewe tuh susah tau ga Phin. Lu harus ajarin dia moral dan kelakuan sopan. Soalnya, hari gene seks bebas udah dimana-mana, anak lu nanti hamil sebelum nikah, kan cilaka dua belas!  Lah cowo mah ga berbekas, kalo cewe kan berbekas? Langsung ga perawan kan! Mana dikatain orang, lagi. ” (Aku inget waktu itu lagi santernya video anak-anak SMU yang pesta bugil ria di hotel, cowo dan cewe, selepas pengumuman kelulusan UN. Kami ortu anak TK emosi bener ngebahas itu, sambil berharap anak-anak kami ga ada yang jatuh dalam pergaulan buruk). 

Aku pikir memang betul sih punya anak perempuan lebih deg-degan jagainnya daripada anak laki-laki. Tapi ngga seenteng gitu juga ah punya anak laki-laki, ada tanggung jawab moral juga yang harus diajarin. Aku bilang sama dia: “Sama aja kog, Ci. Punya anak laki juga harus ngajarin moral sama kelakuan baik. Lah kalo dia hamilin anak orang gimana? Bukan masalah bekas ga bekas, dosa mah sama Ci di mata Tuhan” Lalu temanku ketawa, “Eh lu bener juga ya. Jadi sama aja dong ya tanggung jawab mah.” Lalu kami makan baso lagi. Maklum ibu-ibu hamil bawaannya laper. #salahfokusdeh

Apa sih bedanya punya anak laki-laki dan perempuan? Aku suka tanya sama teman-teman yang anaknya perempuan semua. Apa mereka kalem-kalem aja di rumah? Main boneka atau main masak-masakan selalu rukun? Ternyata engga. Mereka ribut juga. Berantem juga. Kejar-kejaran juga. Nangis juga. Terus aku juga pernah nanya sama teman-teman yang anaknya sepasang, cowo dan cewe. Apa mereka anteng-anteng aja? Kan mainan beda… kamar pun mungkin beda, minat beda… harusnya ga ada persaingan dan perebutan mainan dong? Eehhh… kata temanku, sama juga. Berantem juga. Rebutan mainan juga. Ribut juga. Dan nangis jejeritan juga. Hwalaaaahhh… ternyata sama aja toh…

Jadi menurutku, punya anak laki ataupun perempuan, sebenarnya masalah yang dihadapi sama, terutama waktu mereka masih kecil. Namanya anak-anak, udah pasti ribut kalau mainannya diambil sodaranya, ga peduli tu sodara sama jenis atau beda jenis kelamin dengan dia :D. Udah pasti mereka saling kejar kalau diganggu. Mungkin makin gede makin berkurang kejar-kejarannya, tapi ributnya mah sepertinya akan tetap, cuma mungkin udah bukan teriak-teriak. Hehehe…

Jadi pertanyaanku aku ganti yah: Apa sih persamaannya punya anak laki-laki dan anak perempuan?

  • Sama-sama harus diajarin moral. Seperti obrolan temenku dan aku, dalam kasus itu, dua-duanya sama bersalahnya di mata Tuhan.
  • Sama-sama harus diperlakukan setara. Anak cowo mau bantu mama masak? Boleh-boleh aja donk. Bagus buat motoriknya. Anak cewe sukanya main mobil-mobilan atau sepakbola? Ya ngga apa, atuh! Badannya jadi sehat dan kuat kan kalo olahraga. Minat anak mula-mula ga selalu mencerminkan sisi feminin atau maskulinnya. (Aku cewe tapi ga suka masak, sama aja kan. Tapi masalahnya, aku juga ga suka sepakbola sih, wkwkwk. Sukanya baca buku cerita -_-)
  • Sama-sama harus diajarin soal kebersihan. Mau cowo atau cewe, kalo badannya atau nafasnya atau keringetnya bau, kan malu ah! Kasian nanti dijauhin temen. Jadi temen-teman yang punya anak cowo… yang rajin ya ajarin selalu mandi dua kali sehari, sikat gigi sebelum tidur dan sesudah sarapan/saat mandi pagi, cukur rambut dan gunting kuku, bahkan supaya kaki ga bau pun harus diajarin! Supaya ga jadi masalah buat kepercayaan dirinya.
  • Sama-sama harus diajarin soal kerapian berpakaian. Kenalin mode. Ajarin cara padu padan pakaian dan sepatu. Ajarin baju model mana yang bagus dikeluarin, baju model mana yang bagus dimasukin. Dan ada tambahan buat anak cewe.. harus diajarin baju mana yang sopan dan ngga mengundang kejahatan ya… hati-hati jaman sekarang banyak pedofil uy. Memang sih, tiap orang berhak untuk berpenampilan seperti apa… dan berhak mendandani putrinya seperti apa. Tapi selama anak masih di bawah umur dewasa dan di bawah hak asuh kita, mending diajarin biar selamat dulu deh, toh demi kebaikan anak kita juga kan. Daripada terjadi yang ngga-ngga, sesal kemudian tiada berguna 😦

Jadi, ibu bapak sekalian, jangan lagi bilang anak laki-laki itu lebih bermasalah daripada anak perempuan yah. Kasian ah anak laki-laki dicap seperti itu. Memang sih mereka itu lebih aktif. Motorik mereka lebih berkembang duluan. Beda sama anak perempuan. Memang ada juga, anak laki-laki yang nakal luar binasa .. eh. luar biasa maksudnya. Tapi anak cewe pun ada yang nakal ga ketulungan. Anak laki yang baik, kalem, ga pernah bikin ribut? Buanyaaakkkk… salah duanya ya anak-anak aku hihihi.. Puji Tuhan anakku bukan biang kerok ataupun sumber masalah di sekolah atau dimanapun sampe sekarang. Semoga selamanya begitu – Amen.

“Be proud of yourself being a mother – whether of boys or girls or both. Your children are precious and no one can love them more – except GOD. Your future are not in them, but in GOD.” 

ephinnatka

Advertisements

2 thoughts on ““Anak Laki-Laki Lagi? Yang Sabar Ya..”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s