Raih Mimpimu!

103079

Tiap orang punya impian. Coba tanya anak kecil. Mereka punya impian atau cita-cita, mulai dari yang sederhana sampai yang muluk. Coba tanya juga orang dewasa. Walau mereka udah bekerja (entah sesuai cita-cita atau engga), mereka tetap punya impian untuk dikejar – yang biasanya berhubungan dengan hobby.

Sebut aja si Ipeh :). Ipeh ini dulu cita-citanya pingin jadi guru (duh, meuni mulia ya). Tapi ngga jadi, karena ternyata dia ngga berani maju ke depan kelas, wkwkwk. Jadi si Ipeh tutup rapat-rapat keinginan jadi guru. Terus karena dia suka baca majalah anak-anak, komik, novel, Ipeh mulai pingin jadi pengarang terkenal. Idola si Ipeh itu dulunya Enid Blyton dan Agatha Christie. Sekarang juga masih, plus tambahannya si Sydney Sheldon.

Tapi lalu si Ipeh kuliahnya di jurusan Arsitektur Lansekap. Kenapa milih ke sana? Karena dia suka nge-desain. Dasar Ipeh kampungan, ngga tau kalau sebenernya ada jurusan Desain dan Seni Rupa. Milihnya malah Arsitektur Lansekap, di Trisakti. Yah, si Ipeh sebenernya salah jurusan, tapi dia hepi-hepi aja sih. Lulusnya tepat waktu. Ngga pake ngulang mata kuliah, kecuali matkul Fisika, musuh bebuyutan Ipeh. Baru lulus Ujian Negara untuk matkul Fisika itu setelah si Ipeh pacaran sama Tuan Kakanda (sekarang udah jadian kog, wkwkwk). Si Ipeh memanfaatkan waktu pacarannya dengan belajar Fisika sampe mau mati beneran (bukan mati-matian) demi lulus ujian negara, soalnya udah tiga kali ujian ngga lulus-lulus. Malu kan. Dimarahin lagi, sama Babe Ipeh. 😦

Ending-nya, Ipeh malah jadi penerjemah sama penulis. Kenapa? Karena emang dia sebenernya suka belajar Bahasa. Ipeh pernah les bahasa Prancis dan dia terbaik di kelasnya. Sayang ga dilanjutin karena les di Centre Culturel Francais alias CCF  itu muahaaalll sekali. Lalu dia les bahasa Jepang. Juga selalu dapat nilai paling tinggi di kelas. Ngga dilanjut juga karena keburu punya anak.

Ipeh mulai nulis disana-sini. Mulai ikut lomba dikit-dikit. Target dia bukan menang karena dia sadar banget dia cuma pemula. Belum bisa ngalahin master-master penulis cerpen ataupun novel. Tapi Ipeh semangat 45, sesuai umurnya yang tahun ini 45 :D. Ipeh pernah baca ini di Alkitab:

“Masa hidup kami tujuh puluh tahun dan jika kami kuat, delapan puluh tahun, dan kebanggaannya adalah kesukaran dan penderitaan; sebab berlalunya buru-buru, dan kami melayang lenyap.” – Mazmur 90:10.

Ipeh yang sekarang umur 45, kalo Tuhan kasi umur panjang sesuai Alkitab berarti punya 25 tahun lagi aja buat nikmatin hidup yang sesuai impiannya. Ipeh pingin punya buku sendiri. Nah, gimana caranya? Ipeh bukan sastrawan, bukan penulis yang hebat, bukan siapa-siapa, Ipeh sibuk tak tentu rudu sehari-harinya: jadi supir, jadi inem yang tidak sexy, jadi penerjemah (ini yang paling dia syukuri karena Ipeh suka bahasa Inggris), jadi koki boongan (sebab si Ipeh ngga bisa masak, wkwk), terus dia suka nyanyi, suka maen musik, suka foto-foto dan belajar foto, suka bikin macem-macem pake tangannya.

Terooosss.. kenapa dan gimana sih Ipeh masih semangat aja nulis sana nulis sini? Apa kurang sibuk? Apa 24 jamnya masih cukup buat ditambah kegiatan lagi? Ngga, Ipeh udah sangat sibuk. Pinginnya mah 24 jam itu ngga usah pake acara tidur. Tapi ngga mungkin kan ya.

Ipeh semangat karena dia emang suka banget nulis. Dia ini bawel, jujurnya mah. Suka cerita. Makanya suka nulis, karena kalo ngomong kan cape. Suaranya nanti habis.

Kog masih semangat aja lu Peh, umur udah tuek juga? Terus caranya gimana? Nih, Ipeh ngelakuin ini aja buat semangatin dirinya:

(Ehem. Batuk dulu).

Tips Ngejar Impian ala Ipeh

  1. Tantang Dirimu Sendiri – pasti tau donk, kemampuan diri sendiri dan pencapaiannya? Nah, coba bikin target lebih tinggi. Ngga usah takut gagal – toh yang tau cuma kamu aja kan. Catet di jurnal. Bikin langkah-langkahnya. Simpen buat diri sendiri. Kalau tercapai, bikin lagi target lain yang lebih improved. Atau coba rambah talenta lain yang belum kamu kembangin.
  2. Beranilah – yang kita lawan itu cuma diri sendiri aja kog, bukan orang lain. Ngga berani nyanyi di depan umum? Coba gabung vokal grup atau paduan suara – kan nyanyinya rame-rame. Nanti coba jadi duet atau trio. Lama-lama beraninya muncul kog. Alah bisa karena biasa, bener?
  3. Nikmati Proses – ngga usah buru-buru, ngga ada yang ngejar kog. Kayak Ipeh nih.. lagi belajar biola. Mulanya Ipeh ngga ada niat join tim orkestra. Dia cuma merasa ngga enak sama tuan kakanda yang udah beliin biola. Kasian, udah beli malah ngga dipake. Jadi dia belajar biola awalnya supaya si biola ngga mubazir. Sekarang, Ipeh udah mulai berani main di orkestra, walau level maennya masih yang gampang-gampang banget, hehehe. Sampai kapan mau maen di orkestra? Yah, selama masih bisa melayani aja, selama ada kesempatan, selama badan masih kuat.
  4. Pilihlah untuk Bahagia – kerjaan apapun ada capeknya, ada stressnya, ada gagalnya, ada kritiknya. Tapi kalau kamu cuma liat bagian itu aja, yah… udah pasti kamu cemberut, kesel, dan ga bisa bersyukur. Pasti cuma bisa mengeluh. Jadi, pilihlah untuk bahagia. Bahagia itu pilihan, kata orang bijak.
  5. Jadi yang Terbaik yang Kamu Bisa – ini yang paling penting. Karena, cuma kamu yang tau seberapa besar usaha kamu mencapai impian. Udah yang terbaik belum? Udah maksimal? Udah sampe nangis darah dan air mata? Udah coba semua jalan? Yang terpenting: udah doa sekenceng-kencengnya? Maksudnya, doa tak putus-putusnya, 🙂

Inget ini yuk, temen-temen:

Banyaklah rancangan di hati manusia, tetapi keputusan TUHAN-lah yang terlaksana. 

Amsal 19:21

Semoga tulisan aku kali ini memberkati.

By the way, Ipeh kirim salam. Salam manis dari orang yang ngga manis, katanya. 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s